Al-Baghdadi Tewas, Putra Mahkota Arab Saudi Ucap Selamat ke Trump

Pemimpin ISIS tewas dan ditenggelamkan di laut, putra mahkota Arab Saudi ucapkan selamat kepada Trump.

answers africa
Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman. 

TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pangeran Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman memberi selamat kepada Presiden Donald Trump atas keberhasilan AS dalam operasi militernya yang menewaskan pemimpin ISIS Abu Bakar al- Baghdadi.

Ucapan selamat tersebut disampaikan MBS, julukan putra mahkota Saudi, lewat sambungan teleponnya dengan Presiden Trump, demikian diberitakan kantor berita Arab Saudi, SPA, Selasa (29/10/2019).

Menurut MBS, keberhasilan operasi tersebut telah menjadi penanda untuk era baru dan langkah bersejarah dalam peperangan melawan terorisme.

Trump mengumumkan, Minggu (27/10/2019), kematian pemimpin ISIS setelah pasukan khusus yang dipimpin AS melakukan operasi penyerbuan ke tempat persembunyian Baghdadi di sebuah desa di Suriah barat laut pada Sabtu (26/10/2019) malam.

Baca: Pemerintah Australia Didesak Ambil Warganya yang Dukung ISIS di Suriah, Sebagian Merasa Tertipu

Baca: Lirik dan Terjemahan Lagu Orphans dan Arabesque - Coldplay, Dua Lagu Baru di Album Everyday Life

 

Abu Bakar al-Baghdadi muncul dalam video yang dirilis ISIS pada tanggal 29 April 2019. Klaim Sudah Bunuh Pemimpin ISIS, Trump Gambarkan Al Bagdhadi Mati bak Anjing: Menangis dan Menjerit.
Abu Bakar al-Baghdadi muncul dalam video yang dirilis ISIS pada tanggal 29 April 2019. Klaim Sudah Bunuh Pemimpin ISIS, Trump Gambarkan Al Bagdhadi Mati bak Anjing: Menangis dan Menjerit. (Reuters)

Panggilan telepon itu juga menandai komentar publik pertama dari Pangeran Mohammed terkait serangan yang dilancarkan AS terhadap pemimpin ISIS.

Trump pun menanggapi ucapan selamat dari MBS dengan memuji kerja sama terus menerus yang telah terjalin antara Riyadh dengan Washington dalam memerangi terorisme dan menguras sumber dayanya.

Sebuah sumber dari Kementerian Luar Negeri Saudi sebelumnya juga telah memuji keberhasilan operasi pasukan AS yang menewaskan Baghdadi dan menyebut pemimpin kelompok teroris itu telah "merusak citra Islam yang sebenarnya".

"Arab Saudi melanjutkan upayanya bersama sekutu-sekutunya, terutama Amerika Serikat, dalam memerangi terorisme," dikutip Tribunnewswiki.com dari Kompas.com pada Selasa (29/10/2019).

Baghdadi sebelumnya telah menyerukan untuk menyerang Arab Saudi saat kerajaan itu bergabung dengan koalisi yang dipimpin AS dan ikut melawan kelompok terorisnya.

Baca: Gen China Najwa Shihab Ternyata Lebih Dominan Dibanding Gen Arabnya: Juga Punya Gen Puerto Rico 

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman. Reformasi yang dilakukannya untuk menggaet turis asing ke Arab Saudi.
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman. Reformasi yang dilakukannya untuk menggaet turis asing ke Arab Saudi. (Kompas.com/reuters)

Baghdadi dalam pidatonya juga sempat menggunakan istilah yang menghina keluarga kerajaan Saudi.

Sebelumnya diberitakan, kabar tewasnya Baghdadi dalam serangan yang dilancarkan pasukan AS telah mendapat beragam reaksi dari sejumlah negara di dunia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyebut, kematian Pemimpin Daesh (singkatan Arab untuk ISIS) Baghdadi merupakan titik balik.

Dalam kicauannya di Twitter, dia menyatakan Ankara sudah mendukung upaya antiterorisme, dan akan terus melakukannya di masa depan.

"Saya yakin bahwa perjuangan melawan terorisme, ditopang semangat aliansi, akan membawa perdamaian bagi kemanusiaan," kata Erdogan.

Baca: Meski Gencar Tangkal Hoaks, Facebook Disebut Tak Kooperatif Dengan Kepolisian

Baca: Pimpinan ISIS Tewas, Pengamat Ingatkan Ancaman Terorisme di Indonesia Bakal Lebih Serius

Baca: Klaim Sudah Bunuh Pemimpin ISIS, Trump Gambarkan Al Bagdhadi Mati bak Anjing: Menangis dan Menjerit

Sementara Iran, melalui juru bicara Ali Rabiei mengatakan, kematian Abu Bakar al-Baghdadi bukan berarti perjuangan menumpas ISIS telah usai.

"Kematian Baghdadi bukan berarti melawan ISIS telah usai. Hanya menutup bab terakhir," terang Rabiei dalam kicauan di Twitter.

Dia menjelaskan ISIS masih tumbuh.

Baik melalui kebijakan AS, kawasan Timur Tengah yang bergelimang uang, hingga ideologi takfiri.

"Tiga sumber ini harus dimusnahkan," tegas Rabiei.

Presideb Turki, Recep Tayyib Erdogan.
Presideb Turki, Recep Tayyib Erdogan. (Tribun)

Keraguan disampaikan Kementerian Pertahanan Rusia, yang menyebut bahwa mereka tidak memiliki informasi kredibel mengenai tindakan pasukan khusus AS di zona deeskalasi Idlib.

Juru bicara kementerian Igor Konashenkov meragukan "kematian beberapa kali" yang pernah terjadi terhadap Baghdadi.

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

  • Conny Dio

     
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved